Home » Hubungan GRS-BN Sabah selepas kudeta yang gagal sudah tinggal sejarah
Politik Sudut Pandangan

Hubungan GRS-BN Sabah selepas kudeta yang gagal sudah tinggal sejarah

Sekitar Majlis Pengumuman Calon PRU-15 GRS-BN pada tahun lepas, kelihatan Hajiji dan Bung bersalaman atas pentas.

NAMPAKNYA Pemimpin Umno Sabah tidak dapat menerima apabila titik hitam politik Sabah yang berlaku awal tahun ini supaya tidak berulang lagi, apabila pemimpin parti itu cuba menjustifikasikan tindakan itu.

Apapun cubaan menjustifikasikan tindakan mereka, akan tetapi rakyat Sabah tahu bahawa tindakan mahu merampas kuasa untuk menduduki jawatan Ketua Menteri dengan sokongan Parti Warisan, dan mengharapkan sokongan PH Sabah.

Para pemimpin Umno Sabah terutama Datuk Bung Moktar Radin, dan Ketua Penerangan parti itu Datuk Suhaimi Nasir diakhir-akhir ini membuat kenyataan-kenyataan untuk menghalalkan kudeta yang gagal.

Seperti kata peribahasa, terlajak perahu boleh diundur terlajak kata buruk padahnya, kerana nasi sudah menjadi bubur. Sepetatutnya Bung dan Suhaimi mengajak pemimpin Umno Sabah bermuasabah diri, bahawa mereka sebenarnya membohongi diri sendiri apabila cuba menjustifikasi tindakan kudeta yang gagal, kerana rakyat tahu, niat sebenar mereka.

Tindakan merampas kuasa yang bertentangan dengan mandat dan aspirasi rakyat Sabah pada PRN16 negeri, bukan sahaja tidak dipersetujui 5 ADUN parti itu, juga ADUN PH Sabah.

Sepatutnya Bung dan Suhaimi malu pada ADUN PH Sabah, kerana lebih memahami mandat dan aspirasi rakyat Sabah, sedangkan mereka ada lah parti lawan semasa PRN16.

Isu yang digunakan untuk menjustifikasikan tindakan kudeta yang gagal, kononnya berpunca selepas PRU15, GRS memberi sokongan pada Tan Sri Muhiyiddin Yassin sebagai calon PMX. Sedangkan perjanjian antara GRS-BN Sabah, bahawa GRS akan memberi sokongan kepada Umno/BN jika parti itu layak membentuk kerajaan dan pemimpinnya menjadi Perdana Menteri. Bagaimanapun, apabila BN kalah dan Umno tidak layak menjadi Perdana Menteri, maka perjanjian itu terbatal dengan sendirinya.

Perjanjian itu, tiada kena mengena dengan Kerajaan GRS-BN negeri, kerana kerajaan GRS-BN adalah kerajaan yang mendapat mandat pada PRN16 Sabah.

Kudeta yang gagal, adalah untuk mengkhianati mandat dan aspirasi rakyat Sabah pada PRN16, tiada kena mengena dengan PRU15.

Diingatkan pada pemimpin Umno Sabah untuk bergerak ke hadapan berbanding cuba menjustifikasikan tindakan yang hakikatnya khianat, kerana rakyat Sabah sangat menyedari nawaitu.

*Suara Rakyat (bukan nama sebenar) merupakan seorang penulis dan pemerhati politik tempatan. Penulisan ini adalah berdasarkan pemerhatian beliau dan tidak semestinya menggambarkan pandangan Sabah Baru News